Home Ekonomi Politik Nasional Daerah Hukrim Gaya Hidup Internasional Indeks
Follow Us ON :
 
Kementan Pacu Kaltara Penuhi Target Tanam Tahun 2021
Sabtu, 21-11-2020 - 13:51:27 WIB
TERKAIT:
 
  • Kementan Pacu Kaltara Penuhi Target Tanam Tahun 2021
  •  

    Situsnews - Kaltara 


    Persiapan pelaksanaan kegiatan pertanian tahun 2021 mulai intens digodok Kementerian Pertanian (Kementan) dengan beberapa progam unggulan. Sosialisasi terus dilakukan ke daerah agar pemerintah daerah bersinergi dengan pemerintah pusat dalam melaksanakan kegiatan di tahun depan.


    Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Kaltara pada rangkaian acara koordinasi persiapan pelaksanaan kegiatan tahun 2021, kemarin Jumat (20/11/2020) bersiap melakukan beberapa langkah strategis. Hal ini tak luput dari pentingnya peran Kementan untuk memberikan arahan kegiatan strategis tersebut.


    Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi mengatakan sesuai kebijakan Mentan Syahrul Yasin Limpo, Kementan telah membuat konsep lima cara bertindak. Pertama, bagaimana mengamankan kapasitas produksi pertanian, Kedua diversifikasi pangan lokal, Ketiga penguatan cadangan pangan dan sistem logistik, Keempat pengembangan pertanian modern dan Kelima gerakan tiga kali lipat ekspor.


    Suwandi yang meresmikan pembukaan acara tersebut menegaskan kembali bahwa di saat krisis pandemi sektor pertanian harus terus berjalan karena sektor ini yang telah memberi kontribusi positif bagi nasional. Seperti diketahui, berdasarkan data BPS, sektor pertanian berkontribusi besar terhadap pendapatan domestik bruto (PDB) dimana kuartal II 2020 tumbuh hingga mencapai 2,19 persen, dan kuartal III masuh tumbuh 2,15 persen. Adapun kontribusi PDB di kuartal III 2020 mencapai 14,58 persen.


    Tidak hanya PDB yang positif tapi juga ekspor meningkat. Selama beberapa bulan ini secara nasional tumbuh positif dibandingkan tahun lalu. Misal bulan September dibanding tahun lalu tumbuh 16,2% dan bulan-bulan sebelumnya juga positif. Suwandi mencatat Januari sampai Agustus kontribusi nilai ekspor mencapai Rp 258 Triliun.Begitu pula dengan nilai tukar petani bulan Oktober senilai 102 dan mulai membaik walaupun fluktuasi tiap bulannya.


    “Untuk tahun 2021 nanti kita akan fokus di beberapa hal. Misalnya bantuan pemerintah akan diarahkan untuk Perluasan Areal Tanam Baru (PATB), kemudian perlu dilakukan Peningkatan Indeks Pertanaman (PIP), selanjutnya kita dorong lagi Propaktani sebagai Kawasan Korporasi," ujar Suwandi.


    "Tanaman pangan. Bagi lahan eksisting akan difasilitasi pupuk subsidi, KUR, bimbingan teknis, dan lain-lain. Dan terakhir yang tak kalah penting mulai kita kenalkan konsep IP400,” sambungnya.


    Suwandi menuturkan korporasi diharapkan sebagai rekayasa kelembagaan petani dengan menaikan kelas Poktan/Gapoktan menjadi korporasi berbasis Kawasan/kluster menuju zero waste, melindungi dan memberdayakan petani, serta menaikan nilai tambah petani. Terkait IP 400, ia menyebut ada beberapa faktor pendukung keberhasilan pelaksanaan IP Padi 400 tersebut, seperti penggunaan benih varietas padi sangat genjah 75-90 hari, pengelolaan sistem pertanian secara terpadu serta manajemen tanam dan panen yang efisien.


    "Dan memang lahannya harus menerapkan integrated farming dengan meminimalisir input dari luar. Semua bahan sisa dimanfaatkan untuk input lain. Ada peternakan, perikanan, minapadi dan padi tadah hujan yang saling berkelanjutan proses produksinya,” beber Suwandi.


    Terpisah, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kaltara, Wahyuni Nuzban mengatakan menurut data KSA BPS prediksi produksi padi tahun 2020 sebesar 44 ribu ton, naik dibandingkan tahun 2019 sebesar 33 ribu ton. Luas panen tahun 2020 sebesar 11 ribu hektar naik dari tahun 2019 sebesar 10 ribu hektar.


    "Memasuki tahun 2021, Provinsi Kaltara ditargetkan mencapai luas tanam 9.151 hektar. Tentunya kami optimis bisa dicapai, apalagi tahun ini terbukti angka produksi cukup menggembirakan,” ujarnya.


    Wahyuni pun menyambut baik arahan Dirjen Tanaman Pangan Suwandi terkait integrated farming. Di Kaltara sendiri ada beras lokal yang banyak dikonsumsi Malaysia yaitu beras adan krayan. Kerbau merupakan salah satu kunci padi organik asal Krayan menjadi komoditas yang demikian diminati. 


    "Nihilnya bahan kimia tambahan dan seluruh proses penanaman yang hanya melibatkan kerbau adalah berkah yang jarang dimiliki wilayah lain. Kerbau yang membajak, kotorannya yang menyuburkan lahan, tanpa unsur kimia (tambahan) sedikitpun, tentu saja padinya beraroma harum dan bermutu tinggi terutama untuk kesehatan," tuturnya


    (Deptan/As)




     
    Berita Lainnya :
  • Kesigapan Petugas Polisi Saat Tugas Penyekatan PPKM, Bantu Ibu Hamil yang Mau Melahirkan Dijalan
  • Polri Peduli Negeri, Polda Bersama BEM Se Riau Gelar Baksos di Rumbai
  • Lagi, Polda Riau Musnahkan Ratusan Kilogram Shabu dan Ribuan Butir Pil Ektasi
  • Israel Tembak Mati Remaja Palestina dalam Bentrokan di Tepi Barat
  • Pedagang Kaki Lima Mendapatkan Berkah dari Pimpinan Patroli Skala Besar Polda Riau
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Kesigapan Petugas Polisi Saat Tugas Penyekatan PPKM, Bantu Ibu Hamil yang Mau Melahirkan Dijalan
    02 Polri Peduli Negeri, Polda Bersama BEM Se Riau Gelar Baksos di Rumbai
    03 Lagi, Polda Riau Musnahkan Ratusan Kilogram Shabu dan Ribuan Butir Pil Ektasi
    04 Israel Tembak Mati Remaja Palestina dalam Bentrokan di Tepi Barat
    05 Pedagang Kaki Lima Mendapatkan Berkah dari Pimpinan Patroli Skala Besar Polda Riau
    06 Kapolda Riau Bagikan Paket Sembako Hingga Borong Dagangan Kaki Lima
    07 2.302 Personel Jajaran Polda Riau Diterjunkan Bagikan 2.655 Paket Sembako
    08 Lagi, Kapolda Riau Terima Dua Penghargaan dari Badan Eksekutif Mahasiswa Se Riau
    09 Evakuasi Pasien ke Rumah Sakit, Bhabinkamtibmas di Riau Gendong Suspec Covid-19
    10 Mahasiswa Gelar Vaksinasi, Kapolri Optimis Herd Immunity Covid-19 Segera Terbentuk
    11 Ketersedian Hewan Kurban Bagus Daya Beli Masyarakat Menurun
    12 Mufida: Ironis dan Miris, PPKM Darurat Tapi 24.594 WNA Tiba di Bandara Soetta
    13 Pongky Adhi Purnama : Solusi Hindari Usaha Fesyen Tutup di Masa Pandemi
    14 Ini Lima Herbal Alami Untuk Imun Tubuh
    15 Sinarmas Distribusi Nusantara (SDN) siap Distribusi lonjakan permintaan Produk Kesehatan Mustika Ratu (MRAT)
    16 IAI Himbau Hati Hati Penggunaan Ivermectin
    17 Era Vuca Tantangan Bagi Public Relations
    18 Dukung Percepatan Vaksin Nasional di Subang, Mustika Ratu Berikan Herbamuno+ dan Hand Sanitizer
    19 Kuasa Hukum Ade Muhamad Nur :Kasus Jual Beli Lahan Pasir di Tasikmalaya Dimenangkan Tergugat
    20 Yani Hendrayani : Kunci Kesadaran Lingkungan Masyarakat Terletak di Tim Sosialiasi
    21 Pembelajaran Tatap Muka Sekolah Ada Syaratnya
    22 UPNVJ Adakan PKM Pada Ibu Rumahtangga Gunungsindur Dalam Pengelolaan Sampah
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © SITUS NEWS - terpercaya dan bersahabat